WARTA 24 KALIMANTAN TIMUR

Daftar Gratis!

Ketikan alamat email anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Wujudkan Keadilan Ekonomi, Jokowi Pastikan BBM 1 Harga Terwujud

Posted by On 20.28

Wujudkan Keadilan Ekonomi, Jokowi Pastikan BBM 1 Harga Terwujud

Wujudkan Keadilan Ekonomi, Jokowi Pastikan BBM 1 Harga Terwujud

Yanuar Riezqi Yovanda

Wujudkan Keadilan Ekonomi, Jokowi Pastikan BBM 1 Harga Terwujud
Presiden Joko Widodo memastikan program BBM Satu Harga dilaksanakan kendati harus menghadapi banyak tantangan. Foto: Ilustrasi
A+ A- JAKARTA - Tantangan kondisi geografis Indonesia dalam mendistribusikan bahan bakar minyak (BBM) tidak menyurutkan langkah Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk melaksanakan program BBM Satu Harga sebagai wujud keadilan ekonomi bagi seluruh rakyat Indonesia.
"(Distribusi) ini kan lewat tangki, kemudian disalurkan lagi lewat drum di tongkang, te rus dibawa lagi ke lokasi. Ini sebuah perjalanan yang tidak mudah. Dulu kita malas urus yang jauh-jauh, sekarang harus dilakukan. Apapun itu daerah terpencil, terdepan, dan terluar masuk dalam NKRI, harus diurus," ujar Jokowi seperti dikutip dari laman ESDM, Minggu (31/12/2017).
Jokowi menjelaskan, bukan hanya di Papua, untuk mendistribusikan ke salah satu titik di Kecamatan Long Apari, Mahakam Ulu, Kalimantan Timur, pendistribusian BBM Satu Harga butuh waktu yang tidak singkat. Untuk sampai ke lokasi, dari TBBM Samarinda dibawa dengan tongkang atau Self Propelled Oil Barge (SPOB) berkapasitas 150 kiloliter (kl) dan 200 kl menuju Long Bagun selama 2-3 hari.
Sesampai di Long Bagun, BBM dimasukkan ke dalam drum kemasan masing-masing 200 liter yang diangkut dengan kapal panjang. Setelah itu, BBM baru bisa didistribusikan menuju Long Apari dengan durasi perjalanan sekitar 6-7 jam. Selama durasi tersebut, kapal panjang melewati tiga jeram di mana kapal hanya bisa mengangkut maksimal 5 drum saja.
Sulitnya proses distribusi inilah yang kemudian menjadikan harga BBM membengkak. "Akibatnya ini yang sering tidak kita lihat, tidak kita kalkulasi. Harga bahan2 terutama harga bahan pokok yang diperlukan rakyat, menjadi semakin mahal di tempat-tempat itu karena biaya distribusinya mahal, biaya logistiknya tinggi," kata Jokowi.
Sebagaimana laporan Menteri ESDM Ignasius Jonan ke Jokowi, untuk mendistribusikan ke semua titik BBM Satu Harga, pemerintah mengeluarkan dana sekitar Rp800 miliar per tahun. Jumlah dana tersebut, menurut Jokowi, jauh lebih kecil dibanding dengan dana subsidi energi yang dulu sempat mencapai Rp300 triliun per tahun.
"Inilah yang sering saya sampaikan, keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Selain lebih dekat harga BBM Satu Harga juga sama di titik penyalur yang dibangun ini," pungkas Jokowi. (fjo) Follow Us : Follow @SINDOnewsSumber: Google News | Warta 24 Mahakam Ulu

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »