WARTA 24 KALIMANTAN TIMUR

Daftar Gratis!

Ketikan alamat email anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Polisi bakal bongkar makam bocah diduga tewas dianiaya ayah tiri ...

Posted by On 20.27

Polisi bakal bongkar makam bocah diduga tewas dianiaya ayah tiri ...

Merdeka > Peristiwa Polisi bakal bongkar makam bocah diduga tewas dianiaya ayah tiri di Samarinda Senin, 1 Januari 2018 11:05 Reporter : Nur Aditya Rahmatullah aniaya anak tiri. ©2018 Merdeka.com/Nur Aditya

Merdeka.com - Pihak kepolisian berencana membongkar makam Hs, siswa putus sekolah di Samarinda, Kalimantan Timur. Bocah berusia sepuluh tahun itu sebelumnya meninggal diduga akibat dianiaya ayah tirinya Rahmatullah (31).

Reskrim Polsekta Sungai Kunjang, memang telah menetapkan tersangka sekaligus menahan Rahmatullah. Sementara, ibu kandung Hs, Trisnawati, hingga kini masih diamankan untuk memudahkan polisi mengembangkan kasusnya.

Dalam penyelidikan keterangan keduanya dan keterangan saksi belum ada kesesuaian. Rahmatullah memang mengakui telah menganiaya Hs. Namun, saat Hs kondisi terikat, Rahmatullah sedang tidak berada di rumahnya. Saat itu warga sekitar malah mendengar teriakan meminta ampun kepada ibunya di rumah.

Keterangan diperoleh merdeka.com, saat diketahui badan Hs kaku, bocah itu sudah berada di pembaringan tempat tidur. Sebelumnya, dalam kondisi suhu badan yang tinggi, Hs sempat dimandikan oleh ibunya.

Kasus dugaan penganiayaan terhadap anak itu, jadi atensi Kapolresta Samarinda Kombes Pol Vendra Riviyanto. "Tersangka ini memang bapak tiri dari anak itu dan Kapolsek sudah m elakukan pemeriksaan tersangka," kata Vendra, ditemui merdeka.com, di Mapolresta Samarinda, usai memimpin apel kenaikan pangkat personelnya, Sabtu (31/12).

Vendra menerangkan, selain berencana membongkar makam korban Hs, polisi juga berencana memeriksa kejiwaan Rahmatullah. "Korban memang sudah dimakamkan dan kita akan bongkar makamnya. Kita juga akan gunakan saksi ahli untuk memastikan kondisi kejiwaan tersangka," ujar Vendra.

Vendra memastikan semua proses penyelidikan dan penyidikan, dilakukan sesuai prosedur. "Kemungkinan bisa terjadi, bongkar makam juga untuk proses autopsi (memastikan penyebab kematian Hs)," tukasnya.

Selain itu juga, menurut Vendra, tidak menutup kemungkinan, ada tersangka baru. "Peran ibunya ini masih kita dalami. Kalau penyampaian ibunya mengaku sudah melarang (anaknya dipukuli Rahmatullah)," pungkas Vendra.

Diketahui, Rahmatullah diciduk polisi, Sabtu (30/12) malam, usai dilaporkan warga ya ng curiga bocah Hs, meninggal tidak wajar akibat dianiaya. Di kantor polisi, Rahmatullah mengaku menganiaya Hs karena kesal. "Anak saya itu, sering pulang larut, kadang subuh. Dicurigai juga sering curi uang tetangga," kata Rahmat kepada merdeka.com, Minggu (31/12). [gil]

Baca Juga:
Aniaya bocah 10 tahun, waria paruh baya di Surabaya masuk penjaraDihukum 15 jam di luar rumah karena curi makanan, bocah ini kritisYuniar, pengasuh balita bastian jalani tes kejiwaanPolisi periksa ulang kesehatan anak PRT korban penganiayaan majikanMajikan penganiaya balita anak PRT didesak beri ganti rugiLPSK sebut keluarga pelaku ancam ibu & kakak balita dianiaya majikanBerkas kasus penganiayaan anak pembantu di Yogya segera dilimpahkan
Topik berita Terkait:
  1. Bocah Disiksa
  2. Penganiayaan
  3. KDRT
  4. Samarinda
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Rekomendasi

Subscribe and Follow

Temukan berita terbaru merdeka.com di email dan akun sosial An da.


Sumber: Google News | Warta 24 Samarinda

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »